Batik Selotigo, Batiknya Salatiga

Pengakuan batik sebagai salah satu warisan dunia yang berasal dari Indonesia oleh UNESCO pada 2 Oktober 2009 lalu membuat batik menjadi naik daun dan go public. Setidaknya, makin banyak orang yang sekarang berbangga hati mengenakan batik untuk ke kantor, ke pesta, jalan-jalan santai, dan tak ketinggalan tentu untuk menggendong bayi (eh?).

Setidaknya (lagi), makin banyak motif batik yang bertumbuhan di berbagai kota di Indonesia. Jika dulu yang terkenal hanya batik solo atau batik jogja, maka sekarang batik papua-pun ada lho. Tak terkecuali di kota kecil saya, tumbuh pula batik yang mengusung nama Batik Selotigo.


Gambar

Nama Selotigo yang berari 3 batu ini sangat identik dengan nama Salatiga. 3 batu tanda nama kota saya di masa lampau (jaman belum ada plang nama apalagi gerbang batas kota) ini secara kreatif diangkat sebagai brand batik kota kecil kami. Alhamdulillah, akhir bulan Juni 2013 lalu, kami berkesempatan mengintip langsung dapur pembuatan batik ini dan berbincang-bincang dengan sang penggagas Batik Selotigo, Bapak Fatichun, langsung di kediamannya di Jalan Raya Salatiga-Beringin.

Gambar

Menyelami proses pembuatan batik tahap demi tahap membuat saya makin menyadari bahwa batik adalah sebuah masterpiece yang luar biasa. Butuh ketelatenan, kesabaran, kreativitas, dan kecintaan yang besar untuk menghasilkan sebuah batik yang indah. Tak heran jika kain batik, apalagi yang batik tulis, lantas dijual dan dihargai dengan sangat mahal. “Meskipun motifnya sama, takaran warnanya sama, prosesnya sama, tapi kalau yang membuat beda orang, hasilnya tidak pernah sama,” kata Pak Sardi, pembatik di Batik Selotigo.

***

Gambar

Syukurlah, ketika itu saya mengajak Hanif (30 bulan) untuk ikut mengenal apa itu batik, ini itu peralatan dan bahan membuat batik, dan menambah kosa kata-kosa kata baru untuknya. Syukurlah, Hanif berkesempatan tinggal di Salatiga yang ternyata masih saja seluar biasa dulu untuk belajar banyak hal dengan menyenangkan dan mengesankan.

Oiya, saya juga bersyukur bahwa jalan-jalan kali ini berhasil mengajak grandma untuk turut serta karena grandma terlihat sangat menikmati refreshing murah meriah sekaligus sekolah ini. Alhamdulillah.. Terima kasih buat Mbak Luluk dan Mbak Epri buat jalan-jalan barengnya. Bahagia itu memang sangat sederhana, bukan?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s